Rabu, 04 September 2013

Mlaku-Mlaku Ning Jogja

Ning stasiun balapan,  kuto Solo sing dadi kenangan....
Tau dong, dari judulnya. Iya, Gue abis jalan-jalan “This is Jogja Man!”.
Gue berangkat bareng temen Gue, kami berangkat orang enam. Sebelumnya ada cerita konyol menjelang keberangkatan kami. Bukannya Packing pas siangnya, kami malam belanja ke Pasar Senen sampe sore, sedangkan kereta berangkat jam 8. Alhasil, kami udah kayak pelari sprint tingkat Olympiade. Lari dari halte Trans Jakarta ke Stasiun Senen (Tapi kami berangkat hari selasa). Apakah perjuangan kami berhasil hingga tidak ketinggalan kereta? Yup, benar sekali kami tidak ketinggalan kereta. Tapi, salah satu temen Gue gak bawa KTP Man! Jadi dia yang ketinggalan kereta sama pacarnya nemenin (Uuuu, co cweet ditemenin. Dalam hati pacarnya “Kampret lu!”). Gak abis pikir Gue ada cewek yang gak bawa dompet, padahal dompet, Handphone itu sudah semacem anak kembar siam beda emak. Bisa-bisanya doi gak bawa dompet coba. Tapi ah ... sudahlah, akhirnya mereka nyusul di keesokan harinya.
                Gue sampai di stasiun Lempuyangan sekitar pukul delapan pagi dan, kami gak tau gimana nasib kami setelah itu. Satu tujuan kami adalah, cari toilet Man! Udah pengen Pup soalnya. Ada sesuatu yang aneh dari toilet di Mall tersebut, ABIS DARI TOILET DISURUH BAYAR! Apa coba maksudnya? Komersial sekali, baru ini Gue ngeliat toilet Mall model gini. Tapi Gue mau saranin samo Lo gimana caranya biar terhindar dari membayar, lo kasih aja duit gede lima puluh ribu atau seratus ribu kek, hasilnya sang penjaga akan berkata “Udah bawa aja” dan tipu muslihat lo bakal berhasil. HAHA!
                Habis dari situ, kami cari penginapan. Harga sewa kamar yang murah tidak menjadi tolak ukur kami untuk memilih penginapan. Tapi yang menjadi tolak ukur kami adalah, muat orang banyak dan murah, jadi gak cuma murah doang. Kami dapet kamar seharga sewa 140 ribu untuk terserah berapa orang, dengan persyaratakn gak boleh bawa cewek penghibur. Alhamdulillah mereka gak merekomendasikan lelaki penghibur untuk kami.
                Udah pasti pas malam harinya kami mulai kalap di Malioboro. Belom 24 jam di Jogja, Gue udah ngebalik dompetg Gue apa ada duit yang keselip. Sekarang Gue ngerasain gimana rasanya cewek kalo abis Shopping. Cewek itu seneng banget Shopping,  jadi kalo lo gak mau mikirin keuangan buat bayarin cewek Shopping mending lo jangan pacaran! Eits, jangan juga cari yang cowok Bro!
Udahlah, males Gue panjang lebar. Gue mau share penampakan Gue aja. Lihat ada kamera di depan Anda, bila tidak sanggup lambaikan tangan atau Block akun SocMed Gue.

Malioboro Street, Gue jamin Lo bisa kalap belanja disini.

Abis mandi, Gue udah wangi.

Makanan sehat dan tentunya murah. Semacem gado-gado.


                Ini nih yang seru, keesokan harinya Gue jalan ke pantai Parangteritis. Gue udah ngerasain emang ada aura horor dari pantai tersebut. Lo liat aja namanya, “Parangteritis” akan lebih horor kalo namanya “Parangdanlinggis” ini bikin nama pake “Parang” mau tawuran apa, kan horor!
                Tapi ada yang Gue bingung ya, temen Gue bilang “Ham, belom ke Jogja namanya kalo gak ke pantai”.Ini jadi Path dan Foursquare apa fungsinya Man? Emang Gue gak cukup dengan Update di Path ada Foursquare “At Yogyakarta with 3 others” buat buktiin kalo kita udah pernah ke Jogja? Sekarang kan apa-apa Path, apa-apa Foursquare. Coba lo bayangin, gimana kalo Jendral Sudirman pake Path atau Foursquare, Indonesia gak bakal merdeka Man. Belanda bakal tau sekarang pasukan Grilya Indonesia dimana, karena mungkin Jendral Sudirman akan update “At hutan, rencana Grilya with 500 others”. Indonesia gak bakal merdeka kalo caranya kayak gini. Terima kasih atas jasamu Pak Jendral Sudirman.
                Gue perhatiin juga SocMed udah terlalu Mainstream, siapa pun ampe bisa punya akun Twitter. Orang biasa punya akun Twitter, pejabat bisa punya akun Twitter, ampe ke tempat makan atau nongkrong punya akun Twitter. Untung aja pejabat di Indonesia gak alay, coba kalo yang jadi pejabat itu spesies yang suka joget “cuci, jemur, strika, pel, sapu, makan, cuci, jemur, strika, pel, sapu, makan”. Kenapa? Karena akan menimbulkan fenomena yang tidak mengenakkan sekali. Misalnya doi update Tweet serius sebagai seorang pejabat, “Mari kita brantas korupsi”. Ini temen-temen pejabat ini, yang masih suka joget cuci “ jemur, strika, pel, sapu, makan, cuci, jemur, strika, pel, sapu, makan”, bakal nge-Retweet “Chemungud ea qaqa! Polback dund!” (Entah kenapa tangan Gue terlatih menulis bahasa mereka, mungkin karena Gue alumni mereka).
                Yaudahlah, ini penampakan Gue di pantai. Enggak bukan Bule Gue!

Kenapa Gue nyengir? Ini pertama kalinya Gue ke pantai.

Cakep gak Gue? Enggak? Oh~

Di penginepan (ini murah juga).

Ada yang mau di peluk? Ngapin lo cowok senyum-senyum?
Foto paling kampret.

                Lo pikirin, ini foto adalah foto paling kampret. Kenapa? Coba lo liat, ada dua orang lagi pacaran, jalan bareng di belakang Gue. Terus Gue masih bisa foto sambil senyum, kampret banget kan. Itu jangan-jangan mereka sengaja, karea mereka tau Gue ... Emm.... iya jomblo.  Tapi yaudahlah, itu nunjukin kepada dunia bahwa jomblo itu masih bisa senyum kok.

Jomblo itu terhormat, menantikan seorang biadadari dan Saya akan terus mencoba memantaskan diri. Hanya untukmu sang bidadari. Sebuah nama yang tertulis sebagai jodohku di Lauhul Mahfudz.


Selanjutnya, Gue ke Kraton Yogyakarta. Enggak banyak pemandangan disini, cuma Bulenya banyak. Langsung aja penampakannya.


Jangan bilang Gue keliatan lebih tua dari sepedanya!


Cakepan mana Gue gak pake kaca mata? Katanya sih cakepan gak pake, Ibu Gue pemuji yg baik.


Gak kalah cakep dan putih Gue sama Bule.
     Oke, sekian Post kali ini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Tak "nyasar", maka tak kenal. Ayo tinggalkan kesan!