Minggu, 30 Maret 2014

Balada LDR (Lupa Dengan Relationship)

  •     Jodoh Tak Kemana, tapi hati bisa kemana-mana
      Dug... dug... dug...

    Kembang kempis tak karuhan, jantung berirama dengan bit-bit yang cepat. Bunyi putaran kipas angin, tak mau kalah mengiringi nyanyian jangkrik. Menambah sunyi keadaan. Tangan sibuk dengan memutar-mutar Handphone pertanda khawatir. Sesuatu yang janggal pasti terjadi. Sesekali menatap layar bagian atas, tak kunjung ada balasan pesan singkat disana.

            Ku tekan cepat layar Handphone, “Ki, Hary lagi liburan ke Jogja ya?”


           Tak lama Handphone bergetar pelan. Segera kusambar lebih cepat dari kedipan mata. Rupanya pesan dari operator seluler. Seketika suasana anti-klimaks.


            Dret... Dret...


           “Iya Ham,” kata Rizky dari kota gudeg, “Sebenernya gue yang mau nganter Hary jalan-jalan, tapi gak ada motor. Jadi gue minta tolong Puput yang nemenin.”  Lanjutnya, pesan ini seolah menamparku.


       “Tapi lo gak usah cemburu, mereka gak ada apa-apa lagi. Beneran gue yang minta Puput nganter Hary.” Rizky menenangkanku, tapi usahanya nihil.


            Layar pesan singkat beralih pada Twitter. Semua emosi mengalir ke arah jemari. Jadi kalimat, “Gue paling alergi sama bohong-bohongan!”. Ku tarik napas dalam. Cukup lama untuk terlelap, berusaha acuh pada malam ini.


            Langit begitu tak bersahabat, cerah gembira namun embun masih belum juga meninggalkan dedaunan. Sengaja Handphone tak ku lirik cukup lama. Membiarkan sampai bayangan di luar sama memendek.


            “Kamu kenapa?”


            “Twitnya kenapa yang?”


            “Sayang marah?”


            Puput mungkin gelisah, tapi dia tak tahu keadaan ku kemarin.


         “Maaf yang kemarin, Puput seharian ke Parang Teritis sama temen-temen, jadi sinyalnya susah buat balas sms.”


            “Sama ‘temen-temen’? Sampe malem di Parang Teritis?”


Puput balik bertanya, “Kok kayak curiga gitu?”

Tak mau disalahkan akhirnya Puput bercerita kalau dia menemani Hary ke pantai.

            “Aku gak bohong! Kami kan memang cuma teman sekarang.” Puput membela diri, aku tahu pasti dengan nada tinggi.


            “Setidaknya kamu cerita dulu, biar gak kayak gini.”


            Niat Puput baik, agar aku gak cemburu. Memang tak masalah. Tapi kabar yang bukan dari mulutnya, terlanjur membuatku terbalut emosi.


            Pertengkaran hebat tak bisa dihindari. Suasana chaos, sampai akhirnya ada yang mengalah. Tapi keadaan semakin buruk.


            “Maaf Puput sering bikin salah. Kita gak bisa sama-sama lagi, lebih baik temenan aja.” Kata Puput dengan smiles senyum. Senyum yang hampir membunuhku.


Kata “terlalu sering bikin salah”, benar-benar tak bisa kuterima. Hanya mengaku pada saat ingin putus. Tapi kalau bertengkar waktu pacaran, kalimat sakti itu seolah tak mau mengalir dari otak ke mulut atau jemarinya.

            “Iya kita temenan aja. LDR kadang-kadang bikin kita Lupa Dengan Relationship dan salah paham.” Tutup ku sepakat.



-Oleh Ilham, Twitter: @ilhamliterature, Kontak: ilhamamd[at]gmail[dot[com], Halaman: http://www[dot]ilhamsliterature[dot]com-


    Ya! Jadi ini adalah versi Flash Fiction yang gue ikut sertakan dalam lomba dan ternyata... jeng... jeng... jeng... bumi gonjang ganjing (seketika suasana horor -mudah-mudahan-) dan gue gak menang. Gue gak sedih, tenang aja, tidak usah diperdulikan. So, abis baca jangan lupa meninggalkan kesan ya. Pin BB juga boleh (khusus cewek). Gue berencana membuat versi cerpennya, insya Allah segera menyusul. Terima kasih. ^^

Gambar bule bisa kalian lihat disini : http://m5.flexmedia.co.id/wp-content/uploads/2013/07/Orang-Dewasa-Lupa-Tiga-Hal-Tiap-Hari.jpg

9 komentar:

  1. hahaha sedih banget cinta lo men....
    Sabar mas bro gue doain, biar dapat yg lebih setia, dan ngga langsung minta putus kalo lagi ngambek...

    Oh ia, cewe emang gitu bro, kalo ngomong cuma pake mulut ngga dipikir dulu,, dia minta putus, dan lo terima keputusannya jadi deh.. hubungan kelar seketika hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kampretnya cewek selalu ngaku salah kalo mau minta putus, tapi kalo lagi berantem, cuma cowok sakti yang bisa bikin dia ngaku salah. Oke ini jadi sesi curhat. Haha

      Hapus
  2. ceritanya bagus nih, rapi lagi, tapi kayaknya bisa deh dipanjangin lagi biar lebih ngena ke pembaca :D salut deh sama cowo tapi suka nulis. Oh ya sori nih kalo ganggu tapi aku punya projek nulis jadi aku mau ngajak blogger KK yang suka nulis buat ikutan projek nulis ini, sejauh ini udah 6 orang yang ikutan. Kalo tertarik cek disini aja ya, makasih :) => http://ashadebora.blogspot.com/2013/12/365drabblesproject-introduction.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Asha, rencananya emang mau dibikin versi Cerpennya. Ini Flash Fiction yang gagal menang. :v Sip, langsung ke TKP. :D

      Hapus
  3. Based on story kah? .__.

    gue agak bingung di awal, gue kira tokoh utama yang jadi 'aku' ini adalah cewek, taunya malah cowok.
    but overall udah oke! keren! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebagian besar cerita gue dari pengalaman pribadi Bro. Hehe
      Baru pertama kali bikin FF nih, makanya agak terbatas. Nanti versi cerpennya menyusul Bro.
      Makasih sudah nyasar kemari.

      Hapus
  4. Hampir sama yang sekarang gue rasain :3 LDRannya, curiga2nya dll hahah, but nice article, visit lagi bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mudah-mudahan yang terbaiklah buat lu. :D Makasih sudah nyasar, tapi ini bukan artikel bro. :v

      Hapus
  5. Artikelnya menarik sekali gan...

    BalasHapus

Tak "nyasar", maka tak kenal. Ayo tinggalkan kesan!